Simple Present Tense (Seri Tense)

Simple Present Tense

Hai sobat English learners, di postingan kali ini kita akan membahas salah satu tenses di Bahasa Inggris. Gak suka belajar grammar? Hmm… Jangan khawatir. Tidak perlu belajar grammar pakai rumus-rumus yang harus dihapalkan setengah mati. Yang namanya belajar grammar itu yang penting tahu prinsip saja cara memakainya. Sebelum kalian membaca tulisan ini, pastikan kalian tahu bagaimana cara membuat kalimat yang benar di Bahasa Inggris di sini.

Kita hanya akan membahas tenses yang sering dipakai saja, ya. Kini kita mulai dengan Simple Present Tense.

Apa Sih Simple Present Tense Itu?

Tense yang satu ini sengaja dibahas pertama karena frekuensi kemunculannya cukup banyak dalam pembicaraan. Kenapa bisa begitu? Ini terkait dengan fungsinya. Apa itu?

Pertama, tense ini dipakai kalau kita mau bercerita tentang kegiatan rutin kita. Misalnya tiap hari kita bangun jam 6 pagi, kita bisa bilang

I wake up every day at 6.

Contoh lain, kalau kita mau bilang kita mudik setahun dua kali.

I go home (to my hometown) twice a year.

Sejauh ini mudah kan? Ada fungsi lain? Tentu saja ada.

Kalau sobat sekalian mau menjelaskan fakta umum, seperti matahari terbit setiap pagi, kita bisa bilang

The sun rises every morning.

Fakta khusus seperti misalnya, kami punya sepuluh mobil, kita bisa bilang

We have ten cars.

Atau misalnya kita mau bilang kucing dia suka coklat

Her cat likes chocolate.

Verb Harus Sesuai Dengan Subjek.

Dari contoh-contoh di atas coba teman-teman perhatikan, ada kata kerja yang memakai -s (likes, rises) dan ada yang tidak (wake, go, have). Teman-teman tahu kenapa ini berbeda? Tentunya ini bukan karena kata kerja aslinya ada -s, melainkan karena di kata kerja ini sengaja ditambahkan -s.

Jadi begini, di bahasa-bahasa Eropa kata-kata kerja bisa berubah bentuk sesuai dengan subjek kalimat (pelaku). Subjek “I, you, they, we”, di Bahasa Inggris, tidak mengubah kata kerja, tetapi subjek “he, she” mengubah kata kerja (dalam hal ini ditambahkan -s atau -es). Ini disebut sebagai Subject-Verb Agreement. Buat kalian yang mau mengambil TOEFL, topik ini paling sering diujikan di Section 2 ITP TOEFL (Structure). Dibandingkan Bahasa Spanyol atau Bahasa Jerman, Bahasa Inggris masih terbilang mudah. Jadi, jangan menyerah ya!

NB: Perlu teman-teman ketahui bahwa verb yang dimaksud di sini adalah verb bentuk pertama (Verb 1) atau disebut juga sebagai bentuk infinitive atau bentuk kamus karena bisa langsung dicari di kamus.

Simple Present Tense Tanpa Verb

Contoh-contoh kalimat yang saya tulis di atas adalah kalimat yang mengandung aktivitas (kalimat verbal). Lalu bagaimana dengan kalimat-kalimat yang tidak ada aktivitasnya, misalnya mau mengatakan “ibu saya baik”? Di tulisan sebelumnya kita tahu semua kalimat bahasa Inggris perlu verb. Karena kata ‘baik’ bukan verb, maka kita perlu TO BE. Sekarang kalau kita mau mengatakan fakta bahwa ibu saya baik, kita bisa bilang

My mother is kind.

Contoh lain, kalau kita mau bilang bahwa teman-teman kita di Jogja, kita bisa bilang

My friends are in Jogja.

Simple Present Tense Negatif

Pembahasan di atas menggunakan contoh-contoh kalimat positif (tidak mengandung TIDAK/BUKAN). Bagaimana kalau kita mau membuat kalimat yang mengandung TIDAK/BUKAN? Sederhana saja. Kalau ada kata kerja, kita tinggal tambahkan DO NOT atau DOES NOT sebelum kata kerja itu, sedangkan kalau ada TO BE kita tinggal tambahkan NOT sesudah TO BE. Kalau kita pakai contoh-contoh di atas lagi, maka kalimat negatifnya menjadi

I DO NOT wake up at 6.

I DO NOT go home twice a year.

The sun DOES NOT rise every morning (seperti bisa dilihat, -s dari rises sekarang hilang dan menjelma menjadi DOES)

We DO NOT have ten cars.

Her cat DOES NOT like chocolate (sama seperti sebelumnya, -s dari likes sekarang hilang)

My mother is NOT kind.

My friends are NOT in Jogja.

Sekali lagi harap diingat bahwa kalau teman-teman memakai Simple Present Tense, pakai itu untuk menceritakan kebiasaan atau fakta di masa sekarang.

Latihan

Sekarang kita latihan ya… Buka kamus boleh lho. Jangan lupa, sesuai penjelasan di tulisan sebelumnya, kalimat Bahasa Inggris harus mengandung subjek dan verb, ya.

  1. Rumahku di Jalan Sudirman, tidak di Jalan Pattimura.
  2. Sepupu saya tinggal dengan kami di sini. Dia tidak tinggal dengan orang tuanya.
  3. Setiap tahun kita jalan-jalan ke Australia, tetapi tidak pergi ke Sydney.
  4. Adik laki-laki dia adalah teknisi. Dia bukan dokter.
  5. Saya tidak suka nonton film horor. Saya selalu takut dengan film horor.

 

Richard Ariefiandy

Berkenalan Dengan IELTS (Seri IELTS)

Berkenalan dengan IELTS

Hai sobat English learners! Kali ini yuk kita bahas salah satu tes kemampuan Berbahasa Inggris yang popular sekali di Indonesia dan dunia; IELTS. Sebelum coba-coba ikut tesnya, mungkin ada baiknya kita kenalan dulu sama IELTS. Kalau ada teman-teman yang sudah pernah ikut tesnya, coba aja dibaca, siapa tahu dapat wawasan dan sudut pandang yang berbeda.

Apa itu IELTS?

IELTS merupakan singkatan dari International English Language Testing System. Sepertinya tidak penting untuk menghapal singkatan ini, tetapi mungkin perlu dicatat atau diperhatikan bahwa kata “International” di sini menyiratkan bahwa dalam tes ini kita akan mendengar orang-orang yang bicara dengan logat-logat Bahasa Inggris yang berbeda-beda dari seluruh dunia (native English speakers yang bicara dengan pelafalan yang jelas, jadi jangan khawatir).

Tes ini ada karena kontribusi tiga organisasi besar, yaitu The British Council, The University of Cambridge, dan IDP. Sebagai Universitas terkenal dan prestisius khususnya untuk pengajaran Bahasa Inggris, Cambridge punya tes Bahasa Inggris sendiri (dari level KET yang setara A2 sampai level CPE yang setara C2). Karena kontribusi Cambridge di IELTS, hasil tes IELTS bisa diekstrapolasi ke dalam level-level ini, dan sebaliknya.

Macam-macam IELTS

Sebelum membahas macam-macam IELTS, mungkin perlu kita ketahui siapa sih yang perlu mengambil IELTS dan untuk siapa IELTS itu?

IELTS popular bagi para pengambil beasiswa yang mau melanjutkan sekolah mereka di Universitas-universitas yang berada di negara-negara Persemakmuran (commonwealth), seperti Australia, Inggris, Selandia Baru, dan sebagainya. Nah, sebenarnya, itu adalah IELTS Academic. Untuk studi lanjut.

Ada yang bukan akademik? Ada tentunya. Namanya IELTS General Training. Tes ini dari segi kesulitan tentunya lebih mudah, tetapi diperuntukkan untuk orang yang mau tinggal dan bekerja di negara-negara persemakmuran itu. Jadi, kalau kalian mau melanjutkan studi di Kanada, misalnya, jangan ambil IELTS General Training, ya.

Tes-tes IELTS

Kedua macam IELTS terdiri atas empat tes yang berbeda; listening, reading, writing, dan speaking. Biasanya listening, reading, dan writing dijadikan di satu hari yang sama. Meskipun tadi sudah disinggung bahwa ada dua macam IELTS, tetapi yang membedakan keduanya hanya reading dan writing saja. Artinya, listening dan speaking baik untuk Academic maupun General Training, sama tingkat kesulitannya.

Buat yang belum pernah ikut IELTS ataupun preparation course-nya, disarankan minimal mencari tahu setiap tes ini ketentuan dan cara menjawabnya bagaimana. Kalau kalian terbiasa dengan mengerjakan TOEFL ITP, kalian kemungkinan besar akan kaget ketika baru pertama kali mengerjakan IELTS. Beberapa murid saya dan orang-orang yang saya temui yang baru pertama kali mencoba IELTS simulation mendapatkan skor yang sangat rendah karena tidak siap dengan jenis-jenis soal dan ketentuan menjawabnya. Dari sekian banyak murid seperti ini, mayoritas nilainya naik drastis begitu mereka sudah kenal format IELTS.

Bagaimana formatnya?

Listening

Tes ini terdiri atas empat puluh soal yang bisa berupa pilihan ganda, mencocokkan, sampai mengisi (biasanya jumlah kata dibatasi satu sampai tiga kata atau angka). Ada empat bagian, masing-masing terdiri atas sepuluh soal; dua bagian merupakan dialog dan dua bagian lainnya dalam bentuk monolog. Bagian-bagian ini akan bertopik kehidupan sehari-hari dan kehidupan akademik. Waktu pengerjaan sekitar tiga puluh menit (untuk mendengarkan rekaman), dan ada sepuluh menit tambahan waktu untuk memindahkan jawaban. Memindahkan jawaban?

YA! BENAR SEKALI! Hal yang tidak disadari para pengambil tes yang baru pertama kali tes adalah bahwa HALAL untuk kita mencorat-coret lembar soal dan membuat catatan! Sesudah rekaman selesai, kita bisa memindahkan jawaban ke lembar jawaban.

Reading

Tes ini terdiri atas tiga teks berbeda yang (menurut beberapa orang) tingkat kesulitannya berbeda. Yang tidak disepakati orang adalah apakah tingkat kesulitannya naik dari teks pertama ke teks ketiga, atau diacak. Ada yang bilang tingkat kesulitannya sebenarnya sama saja. Tidak masalah, yang penting dikerjakan.

Lamanya tes ini adalah enam puluh menit untuk empat puluh soal. Artinya, satu teks akan terdiri dari tiga belas soal yang soalnya bisa berupa pilihan ganda, mengisi, mencocokkan, sampai benar/salah. Karena tidak ada waktu memindahkan jawaban, langsung kerjakan di lembar jawaban, tetapi kita tetap bisa corat-coret di lembar soal untuk memberi tanda di bacaan.

Writing

Dianggap sebagai tes yang paling sulit bagi sebagian orang, tes ini terdiri atas dua bagian. Karena saya hanya akan membahas yang akademik saja, maka yang saya sebutkan di sini adalah yang akademik. Bagian pertama meminta kita untuk menjelaskan tabel, grafik, peta, dan lain-lain (yang jelas berupa gambar dan data). Bagian kedua meminta kita untuk membahas suatu topik dan kemudian ada yang meminta menjelaskan pandangan kita.

Waktu pengerjaan hanya enam puluh menit, di mana idealnya bagian pertama dikerjakan dalam waktu dua puluh menit (hanya menulis 150 kata), dan bagian kedua dikerjakan dalam waktu empat puluh menit (hanya menulis 250 kata).

Speaking

Tes ini terdiri atas tiga bagian, di mana masing-masing bagian terdiri dari satu sampai lima menit saja. Bagian pertama adalah tentang perkenalan diri, bagian kedua adalah presentasi singkat selama dua menit tentang suatu topik, dan bagian ketiga adalah diskusi (biasanya tentang topik yang diangkat di bagian kedua).

Kalau kalian berencana mengambil tes IELTS atau tes simulasi IELTS, minimal kalian tahu informasi di atas. Ditunggu lagi postingan selanjutnya, ya. Nanti akan kita bahas lebih dalam lagi tentang tes-tes ini.

Richard Ariefiandy