Berkenalan Dengan IELTS (Seri IELTS)

Berkenalan dengan IELTS

Hai sobat English learners! Kali ini yuk kita bahas salah satu tes kemampuan Berbahasa Inggris yang popular sekali di Indonesia dan dunia; IELTS. Sebelum coba-coba ikut tesnya, mungkin ada baiknya kita kenalan dulu sama IELTS. Kalau ada teman-teman yang sudah pernah ikut tesnya, coba aja dibaca, siapa tahu dapat wawasan dan sudut pandang yang berbeda.

Apa itu IELTS?

IELTS merupakan singkatan dari International English Language Testing System. Sepertinya tidak penting untuk menghapal singkatan ini, tetapi mungkin perlu dicatat atau diperhatikan bahwa kata “International” di sini menyiratkan bahwa dalam tes ini kita akan mendengar orang-orang yang bicara dengan logat-logat Bahasa Inggris yang berbeda-beda dari seluruh dunia (native English speakers yang bicara dengan pelafalan yang jelas, jadi jangan khawatir).

Tes ini ada karena kontribusi tiga organisasi besar, yaitu The British Council, The University of Cambridge, dan IDP. Sebagai Universitas terkenal dan prestisius khususnya untuk pengajaran Bahasa Inggris, Cambridge punya tes Bahasa Inggris sendiri (dari level KET yang setara A2 sampai level CPE yang setara C2). Karena kontribusi Cambridge di IELTS, hasil tes IELTS bisa diekstrapolasi ke dalam level-level ini, dan sebaliknya.

Macam-macam IELTS

Sebelum membahas macam-macam IELTS, mungkin perlu kita ketahui siapa sih yang perlu mengambil IELTS dan untuk siapa IELTS itu?

IELTS popular bagi para pengambil beasiswa yang mau melanjutkan sekolah mereka di Universitas-universitas yang berada di negara-negara Persemakmuran (commonwealth), seperti Australia, Inggris, Selandia Baru, dan sebagainya. Nah, sebenarnya, itu adalah IELTS Academic. Untuk studi lanjut.

Ada yang bukan akademik? Ada tentunya. Namanya IELTS General Training. Tes ini dari segi kesulitan tentunya lebih mudah, tetapi diperuntukkan untuk orang yang mau tinggal dan bekerja di negara-negara persemakmuran itu. Jadi, kalau kalian mau melanjutkan studi di Kanada, misalnya, jangan ambil IELTS General Training, ya.

Tes-tes IELTS

Kedua macam IELTS terdiri atas empat tes yang berbeda; listening, reading, writing, dan speaking. Biasanya listening, reading, dan writing dijadikan di satu hari yang sama. Meskipun tadi sudah disinggung bahwa ada dua macam IELTS, tetapi yang membedakan keduanya hanya reading dan writing saja. Artinya, listening dan speaking baik untuk Academic maupun General Training, sama tingkat kesulitannya.

Buat yang belum pernah ikut IELTS ataupun preparation course-nya, disarankan minimal mencari tahu setiap tes ini ketentuan dan cara menjawabnya bagaimana. Kalau kalian terbiasa dengan mengerjakan TOEFL ITP, kalian kemungkinan besar akan kaget ketika baru pertama kali mengerjakan IELTS. Beberapa murid saya dan orang-orang yang saya temui yang baru pertama kali mencoba IELTS simulation mendapatkan skor yang sangat rendah karena tidak siap dengan jenis-jenis soal dan ketentuan menjawabnya. Dari sekian banyak murid seperti ini, mayoritas nilainya naik drastis begitu mereka sudah kenal format IELTS.

Bagaimana formatnya?

Listening

Tes ini terdiri atas empat puluh soal yang bisa berupa pilihan ganda, mencocokkan, sampai mengisi (biasanya jumlah kata dibatasi satu sampai tiga kata atau angka). Ada empat bagian, masing-masing terdiri atas sepuluh soal; dua bagian merupakan dialog dan dua bagian lainnya dalam bentuk monolog. Bagian-bagian ini akan bertopik kehidupan sehari-hari dan kehidupan akademik. Waktu pengerjaan sekitar tiga puluh menit (untuk mendengarkan rekaman), dan ada sepuluh menit tambahan waktu untuk memindahkan jawaban. Memindahkan jawaban?

YA! BENAR SEKALI! Hal yang tidak disadari para pengambil tes yang baru pertama kali tes adalah bahwa HALAL untuk kita mencorat-coret lembar soal dan membuat catatan! Sesudah rekaman selesai, kita bisa memindahkan jawaban ke lembar jawaban.

Reading

Tes ini terdiri atas tiga teks berbeda yang (menurut beberapa orang) tingkat kesulitannya berbeda. Yang tidak disepakati orang adalah apakah tingkat kesulitannya naik dari teks pertama ke teks ketiga, atau diacak. Ada yang bilang tingkat kesulitannya sebenarnya sama saja. Tidak masalah, yang penting dikerjakan.

Lamanya tes ini adalah enam puluh menit untuk empat puluh soal. Artinya, satu teks akan terdiri dari tiga belas soal yang soalnya bisa berupa pilihan ganda, mengisi, mencocokkan, sampai benar/salah. Karena tidak ada waktu memindahkan jawaban, langsung kerjakan di lembar jawaban, tetapi kita tetap bisa corat-coret di lembar soal untuk memberi tanda di bacaan.

Writing

Dianggap sebagai tes yang paling sulit bagi sebagian orang, tes ini terdiri atas dua bagian. Karena saya hanya akan membahas yang akademik saja, maka yang saya sebutkan di sini adalah yang akademik. Bagian pertama meminta kita untuk menjelaskan tabel, grafik, peta, dan lain-lain (yang jelas berupa gambar dan data). Bagian kedua meminta kita untuk membahas suatu topik dan kemudian ada yang meminta menjelaskan pandangan kita.

Waktu pengerjaan hanya enam puluh menit, di mana idealnya bagian pertama dikerjakan dalam waktu dua puluh menit (hanya menulis 150 kata), dan bagian kedua dikerjakan dalam waktu empat puluh menit (hanya menulis 250 kata).

Speaking

Tes ini terdiri atas tiga bagian, di mana masing-masing bagian terdiri dari satu sampai lima menit saja. Bagian pertama adalah tentang perkenalan diri, bagian kedua adalah presentasi singkat selama dua menit tentang suatu topik, dan bagian ketiga adalah diskusi (biasanya tentang topik yang diangkat di bagian kedua).

Kalau kalian berencana mengambil tes IELTS atau tes simulasi IELTS, minimal kalian tahu informasi di atas. Ditunggu lagi postingan selanjutnya, ya. Nanti akan kita bahas lebih dalam lagi tentang tes-tes ini.

Richard Ariefiandy

How to learn a foreign language (II)

….
Reading (literally; not intended to comprehend the text fully) aloud is important in that it helps us develop fluency, literacy, and automatisation concerning patterns of a sentence. Reading a conversation text is equally important with listening to it. We will not only know how a word is pronounced but also how it is written.

Regularly repeating sentences in the language you are learning wherever you are helps you with automatisation. Of course it should be a dialog, instead of a monolog. For example a dialog of 2 people introducing themselves, or someone asking directions.

Doing the above practice will improve your conversation ability, especially if you have at least a partner to practice. Without partner, however, it is also possible to be done. Anytime you have a chance to speak alone, on the street, at home, in your room, anywhere, just do it!

Lastly, don’t forget to review what you have learned regularly. If you have a penpal from another country or if you can find a foreigner near you, you can ask for his/her opinion of your foreign language mastery. A good feedback is important for your progress. It will motivate you.

image

How to learn a foreign language (I)

image

When people realize that I can speak some foreign languages with good pronunciation, they started to ask “how?”; how I did that, and what people should do to master a foreign language.

First of all, learning language is a complex mental challenge on its own. If you don’t like learning it, you will be frustrated and won’t get satisfying result. So first, you have to like languages. That’s inevitable, at least for me. Some like certain languages and dislike the others. Some like all languages, but they have preference towards certain languages. Whatever language you choose to learn, make sure you start from the language that you like or at least need for now.

The second one is that you may learn languages by focusing on one skill at a time. But I suggest you start from listening skill. Why? Listening is a method that we use when we were babies; when we tried to grasp what adults say. In my opinion, it’s actually a natural way of learning a language. When doing this, don’t forget to try to mimic the pronunciation as closely as you can.

If you’re a Japanese or Korean, you might not be able to distinguish /l/ sound from /r/ sound. If you’re Hawaian without any prior knowledge of English, you would probably have difficulty with certain vowel sounds and consonantal sounds which exist in other languages, due to the fact that the language has very simple sounds. But don’t worry. Work hard to overcome this. Try to realize that language has a lot of sounds. Some may be able to be distinguished, and some are just plain hard. Practice a lot. If you’re learning a language not to be a linguist, slight mistakes in pronunciation is understandable.

Next, because reading materials in foreign language is inevitable, you may want to review the writing system. Learn it well. If it’s written in Roman Alphabet, it’s easy to read, but you have to develop automatisation in reading the materials. Try to get used to reading it within a normal pace.

…(to be continued)